Jaminan Keselamatan Dalam Islam - Muslim Says

728x90 AdSpace

Trending
Wednesday, January 25, 2012

Jaminan Keselamatan Dalam Islam




Saya terkejut saat berdialog dengan seorang ibu yang murtad dari agama Islam dengan alasan mencari keselamatan. Katanya, agama barunyalah satu-satunya agama yang menjamin keselamatan manusia menuju surga, sementara Islam tidak, “Tidak ada keselamatan di dalam Islam,” katanya.

Saat saya mencoba menjelaskan, ibu itu malah menutup dialog dengan melontarkan sebuah tantangan: “Coba cari dulu dalilnya di dalam Al-Qur’an dan Hadits, baru kamu ngomong. Tapi yakinlah, pasti tidak ada.” katanya meyakinkan saya. Dalam hati saya berkata: Jangan-jangan ibu ini pernah salah dalam memahami ayat atau menerima penjelasan yang keliru tentang keselamatan di dalam Islam.

QS. 19 Maryam: 71 memang kadang dijadikan rujukan oleh sebahagian orang untuk menyimpulkan tidak adanya keselamatan di dalam Islam. Ayat tersebut – sesuai terjemahan Al-Qur’an versi terbitan Pena – berbunyi: “Dan tidak seorang pun di antara kamu yang tidak mendatanginya (neraka). Dan itu bagi Tuhanmu adalah suatu ketentuan yang sudah ditetapkan.”

Kalau memang ayat ini menunjukkan tidak adanya keselamatan di dalam Islam, lalu kenapa para pemeluknya, lebih-lebih tokoh agamanya, masih bertahan menjadi pemeluk Islam? Apakah karena mereka pura-pura tidak tahu? Atau punya alasan lain?

Yang jelas, ayat tersebut tidak menunjukkan bahwa semua manusia akan disiksa di neraka, tidak!

Perlu diketahui bahwa kata “mendatanginya” di dalam terjemahan ayat tersebut diterjemahkan dari kata “waariduhaa,” yang mempunyai beberapa makna: masuk, mendatangi, melewati.

Dengan berpedoman pada riwayat yang bersumber dari Ibnu Mas’ud, ahli tafsir Ibnu Katsir di dalam tafsirnya menjelaskan ayat tersebut bahwa manusia akan mendatangi neraka dan berdiri di sekitarnya. Di atas neraka itu ada titian shiratyang akan mereka lewati. Bagaimana mereka melewatinya, itu sesuai dengan amal masing-masing di dunia. Di antara mereka ada yang melewatinya dengan kecepatan laksana kilat, angin, burung, kuda pilihan… hingga ada yang merangkak.

Ibnu Jarir juga meriwayatkan, bahwa ketika manusia melewati titian shirat tersebut para malaikat berdoa: “Ya Allah, selamatkanlah.”

Nah mereka yang bisa melewati titian inilah yang dimaksudkan oleh ayat 72 dari QS Maryam.

Riwayat di atas, seperti ditegaskan oleh Ibnu Katsir, didukung juga oleh hadits-hadits lain termasuk hadits shahih Bukhari dan Muslim.

Lalu bagaimana dengan nash keselamatan di dalam Islam?
Sebelumnya, perlu ditegaskan, bahwa yang dimaksud dengan keselamatan disini adalah keselamatan dari api neraka dan bisa masuk surga.

Penjelasan tafsir ayat di atas dan kelanjutan ayat sesudahnya sebenarnya sudah cukup untuk menyimpulkan adanya keselamatan di dalam Islam. Namun masih banyak lagi ayat dan Hadits yang menjelaskan keselamatan tersebut secara lebih tegas. Sebahagian di antaranya adalah:

1. “Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang beriman dan berbuat kebajikan bahwa bagi mereka disediakan surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai.” (QS. Al-Baqarah 25)

2. “Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan berbuat baik (amal shaleh) bagi mereka disediakan surga Firdaus sebagai tempat tinggal” (QS. Al-Kahfi: 107).

3. "Orang-orang yang beriman dan dan berbuat baik, kelak akan Kami masukkan ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah telah membuat suatu janji yang benar. Dan siapakah yang lebih benar perkataannya dari pada Allah ?" (An-Nisaa': 122).
Masih ada belasan ayat lagi yang menjelaskan keselamatan ini.

Sementara di dalam hadits antara lain:
1. Hadits shahih yang diriwayatkan oleh Muslim dari Ubadah bin Shamit bahwa Rasulullah saw bersabda: "Barang siapa bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah Yang Esa, tidak ada sekutu baginya, dan bahwa Muhammad adalah hamba dan Rasul-Nya, dan (bersaksi bahwa) Isa (Yesus) adalah hamba Allah dan rasul-Nya, dan kalimat-Nya yang Dia tiupkan kepada Maryam serta ruh dari-Nya, dan (bersaksi bahwa) surga dan neraka itu benar, niscaya Allah akan memasukkannya ke dalam surga sesuai kadar amalnya."

2. Dari Anas ra, Nabi Muhmmad Saw bersabda: "Tidak seorang pun yang bersaksi dengan ketulusan hati bahwa tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan Allah, melainkan Allah akan mengharamkannya dari api neraka." (HR. Bukhari Muslim).

3. "Siapa yang mengucapkan di akhir hayatnya LAA ILAAHA ILLALLOOH (tiada tuhan selain Allah), niscaya dia masuk surga."
Dan hadits-hadits lainnya.

Demikianlah jelasnya jaminan keselamatan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan rasul-Nya Muhammad Saw. Lalu, masih adakah keraguan bagi kita untuk menyelamatkan diri dari nyala api dan berlari menuju surga yang dijanjikan? Semoga petunjuk Allah selalu menyertai kita.
Wallahu a'lam...

Kami sangat menghargai komentar pembaca sekalian, baik saran, kritik, bantahan dan lain sebagainya. 
Bagi pembaca yang ingin berkomentar silahkan untuk login dengan mengklik Login di Tombol Login komentar dan pilih akun yang ingin anda gunakan untuk Login, Bisa dengan Facebook, Twitter, Gmail dsb. 
 peraturan komentar: 
1. komentar pendek atau panjang tidak masalah, baik lebih dari satu kolom juga tidak apa-apa. 
2. komentar menggunakan bahasa indonesia dengan baik dan benar tidak berbelit-belit. 
3. tidak menggunakan kata-kata kotor, hujat atau caci maki
4. langsung pada topik permasalahan
izmy azhary

Lulusan Sarjana Komunikasi Islam kampus Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah Mohammad Natsir Jakarta, aktif menulis dan diskusi masalah keislaman dan perbandingan agama.

Website: Langit Merah

Jaminan Keselamatan Dalam Islam Reviewed by izmy azhary on 3:09 AM Rating: 5 Saya terkejut saat berdialog dengan seorang ibu yang murtad dari agama Islam dengan alasan mencari keselamatan. Katanya, agama barunyalah...

No comments: