PERTENTANGAN SIFAT YESUS SEBAGAI TUHAN ALLAH DALAM PERJANJIAN BARU - Muslim Says

728x90 AdSpace

Trending
Sunday, April 1, 2012

PERTENTANGAN SIFAT YESUS SEBAGAI TUHAN ALLAH DALAM PERJANJIAN BARU


Umat Kristen yang awam, kebanyakan percaya bahwa semua yang tertulis di dalam Alkitab merupakan tulisan-tulisan yang diilhamkan oleh Allah.Benarkah seluruh isi kandungan yang tertulis di dalam Alkitab itu merupakan ilham dari Allah? Apakah keyakinan umat Kristen itu adalah keyakinan yang benar? Ataukah itu adalah kebodohan yang menyebabkan keyakinan yang sesat?

Mengenai hal ini, Dr. Groenen, Ofm, mengajar di beberapa sekolah seminari tinggi, seorang sarjana Kitab Suci dari Roma mengatakan bahwa isi kandungan kitab suci itu, khususnya di New Testament (Perjanjian Baru), adalah: "Karangan-karangan umat yang percaya kepada-Nya."

Para ahli Kitab Suci tahu bahwa Alkitab hanyalah karangan-karangan umat zaman kapak yang sama sekali tidak menitik beratkan pentingnya pemahaman keimanan dengan berpedoman kepada apa yang diajarkan Yesus, melainkan keimanan mereka semata-mata menitikberatkan pada keyakinan bahwa Yesus adalah titisan Tuhan ke dunia.

Berangkat dari pengakuan Paulus tentang pengalaman yang dialaminya (tanpa disertai dengan statement tertulis yang mengukuhkan dari para saksi?), Paulus menuliskan di dalam pembukaan surat-surat khotbahnya bahwa dirinya adalah rasul Yesus Kristus [Rom 1:1, I Kor 1:1, II Kor 1:1, Gal 1:1, Ef 1:1, Kol 1:1, Tit 1:1, II Tim 1:1] yang dikuduskan untuk memberitakan Injil Allah [Rom 1:1].

Benarkah semua ajaran Paulus yang tertulis di dalam Alkitab itu adalah ilham dari Allah? Benarkah seperti yang dikatakannya bahwa Yesus adalah Tuhan? Di dalam Alkitab [I Kor 4:9, 7:12, 7:40, II Kor 8:10, 11:5], Paulus dengan terus terang mengatakan bahwa bukan semua yang tersurat itu merupakan ilham Allah, melainkan sebagiannya adalah berasal dari pemikiran dan pendapat dirinya sendiri. Berikut pertentangan sifat Yesus sebagai Tuhan Allah didalam Perjanjian Baru:

Pertentangan PertamaBERAPAKAH JUMLAH ANAK TUHAN?
  • Lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan:  Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan. (Matius 3:17)  
  • Berbahagialah orang yang membawa damai, kerana mereka akan disebut anak-anak Allah. (Matius 5:9) 
Ayat di atas bertentangan kerana yang disebut anak Allah tidak hanya Yesus tetapi semua orang yang mendamaikan manusia.

Pertentangan KeduaBAPA DI DALAM SIAPA?
  • Barangsiapa melihat Aku, ia telah melihat Bapa  dan ayat 10,  tidak percayakah engkau, bahwa aku ini di dalam Bapa, dan Bapa pun di dalam Aku? Segala perkataan yang Aku ini katakan kepadamu, bukanlah Aku katakan dengan kehendak sendiri, melainkan Bapa itu yang tinggal dalam Aku. Ia mengadakan segala perbuatan itu. (Yohanes 14: 9)  
  • Aku di dalam mereka itu, dan Engkau di dalam Aku; supaya mereka itu sempurna di dalam persekutuan. (Yohanes 17:23) 
Kata  mereka  di ayat 23 adalah sahabat Yesus. Sedangkan yang dimaksud  dengan aku  ialah Yesus. Jadi frasa  Aku bersama mereka  artinya Yesus beserta sahabat-sahabatnya. Jadi Tuhan itu berserta Yesus dan para sahabatnya. Kalau umat Kristian percaya hal kesatuan Yesus dengan Bapa, maka umat Kristian pun harus percaya hal kesatuan Bapa itu dengan semua sahabat Yesus yang berjumlah 12 orang. Jadi bukan Yesus dan Roh Suci saja yang menjadi satu dengan Tuhan, melainkan harus ditambah 12 orang lagi. Ini namanya persatuan Tuhan atau Tuhan persatuan, dan bukan hanya Tri-Tunggal, tetapi 15 Tunggal. Jadi mana yang benar? Tiga menjadi Tunggal atau 15 menjadi Tunggal?

Pertentangan KetigaTUHAN ESA
  • Inilah hidup yang kekal, yaitu supaya mereka mengenal Engkau, Allah yang Esa, dan Yesus Kristus yang telah Engkau suruhkan itu. (Yohanes 17:3)
  • Maka kepadamulah ia itu ditunjuk, supaya olehmu bahwa Tuhan itulah Allah, dan kecuali Tuhan yang Esa tiadalah yang lain lagi. ( Ulangan 4:35),  
  • Maka jawab Yesus kepadanya. Hukum yang terutama ialah: Dengarlah olehmu hai Israil, adapun Allah Tuhan kita, ialah Tuhan yang Esa. (Markus 12:29),  
  • Dengarlah, hai orang Israil: TUHAN itu Allah kita, TUHAN itu Esa! (Ulangan 6:4), 
Ayat di atas menyebutkan Tuhan adalah Esa dan menyebut Yesus adalah Pesuruh Allah (Utusan/Rasul), bukan Tuhan. Sedangkan di satu ayat menyebutkan Tuhan dengan Yesus menjadi satu, di ayat yang lain lima belas menjadi satu. Mana yang benar? Menurut pengakuan umat Kristian sendiri, suatu Kitab Suci yang kandungan ayat-ayatnya bertentangan antara satu dengan lainnya tentu sulit dipercayai kesuciannya, karena yang disebut suci itu seharusnya bersih dari segala kekeliruan dan perselisihan.

Pertentangan keempatYESUS BERSATU DENGAN TUHAN
  • Aku dan Bapa itu satu adanya. (Yohanes, 10:30)
  • Maka sekira-kira pukul tiga itu berserulah Yesus dengan suara yang nyaring katanya: "Eli, Eli, lama sabakhtani," artinya: Ya Tuhan, mengapa Engkau meninggalkan Aku  (Matius 27:46) 
Matius 27:46 di atas jelas menunjukkan bahwa Yesus tidak bersatu dengan Tuhan. Jika Tuhan menjadi satu dengan Yesus, mestinya itulah saat yang tepat untuk menolong Yesus, tapi kenyataannya Tuhan tidak bersatu dengan Yesus sehingga Yesus, atau Tuhan sendiri perlu meminta tolong. Bolehkah dikatakan dengan sebutan Tuhan Yesus kalau menolong dirinya saja ia tidak mampu?

Pertentangan KelimaTUHAN MENYEMBAH TUHAN?
  • Umat Kristian menyembah Yesus sebagai Tuhan.
  • Akan tetapi kenyataannya Yesus yang dikatakan bersatu dengan Tuhan mestinya tindakan-tindakan dan perbuatannya menyerupai perbuatan Tuhan. Akan tetapi kenyataannya tidak demikian: Tuhan tidak tidur tetapi Yesus tidur; Tuhan tidak sakit tetapi Yesus sakit; Tuhan tidak makan tetapi Yesus makan; Tuhan tidak menyembah sesiapa pun tetapi Yesus menyembah Tuhan; Tuhan tidak mati tetapi Yesus mati.
Pertentangan KeenamTUHAN TIDAK TAHU KAPAN TERJADINYA KIAMAT?
  • Umat Kristian menganggap salah satu sebab yang menyebabkan Yesus bersatu dengan Tuhan adalah kerana beliau mengetahui perkara yang ghaib.
  • Sesungguhnya langit dan bumi akan lenyap, tetapi perkataanku kekal. Tetapi akan harinya atau ketika itu tidak diketahui oleh seorang pun, baik segala malaikat yang di surga pun tidak, anak pun tidak, hanyalah Bapa saja. (Markus 13:31-32)
Jelas dalam Alkitab sendiri tertulis Yesus mengaku tidak ada yang tahu kapan hari Kiamat tiba, melainkan hanya Bapa. Tegasnya, Yesus tidak tahu kapan berlakunya hari Kiamat, yang termasuk dalam suatu khazanah ghaib. Yang tidak tahu itu pasti bukan Tuhan, kerana Tuhan Maha Mengetahui.

Pertentangan KetujuhTUHAN PUNYA CUCU?
  • Namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan dirinya untuk aku. (Galatia 2:20)   
  • Tiadakah engkau percaya bahwa aku ini di dalam Bapa, dan Bapa pun di dalam aku? Segala perkataan yang Aku ini katakan kepadamu, bukanlah Aku katakan dengan kehendak sendiri, melainkan Bapa itu yang tinggal di dalam Aku. Ia mengadakan segala perbuatan itu. (Yohannes 14:10)
Jika Yesus dikatakan Tuhan Anak karena kenyataannya bahawa  aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam aku, maka bagaimana pula dengan Paulus, yang menyatakan bahwa Yesus di dalam dia dan dia di dalam Anak Allah (Yesus)? Paulus mengaku bahwa dirinya bukan lagi Paulus tetapi sudah menjadi jelmaan Yesus sang Mesias.

Bandingkan pernyataan Paulus ini: "Kristus hidup di dalam aku, aku di dalam anak Allah." dengan pernyataan Yesus:  "Aku di dalam Bapa dan Bapa di dalam Aku."

Apakah ini berarti bahwa Paulus adalah Tuhan Cucu?
Wah! Jadi, selama ini diam-diam rupanya umat Kristen masih punya satu oknum Tuhan ekstra ya?!


[Sumber: Islam Menjawab Fitnah]

Kami sangat menghargai komentar pembaca sekalian, baik saran, kritik, bantahan dan lain sebagainya. 
Bagi pembaca yang ingin berkomentar silahkan untuk login dengan mengklik Login di Tombol Login komentar dan pilih akun yang ingin anda gunakan untuk Login, Bisa dengan Facebook, Twitter, Gmail dsb. 
 peraturan komentar: 
1. komentar pendek atau panjang tidak masalah, baik lebih dari satu kolom juga tidak apa-apa. 
2. komentar menggunakan bahasa indonesia dengan baik dan benar tidak berbelit-belit. 
3. tidak menggunakan kata-kata kotor, hujat atau caci maki
4. langsung pada topik permasalahan
PERTENTANGAN SIFAT YESUS SEBAGAI TUHAN ALLAH DALAM PERJANJIAN BARU Reviewed by Muslim Say on 8:59 AM Rating: 5 Umat Kristen yang awam, kebanyakan percaya bahwa semua yang tertulis di dalam Alkitab merupakan tulisan-tulisan yang diilhamkan oleh Allah....

2 comments:

  1. Saudaraku, Yesus sebagai Tuhan menjelma menjadi mc seutuhnya selama Dia di bumi, jdi Dia harus merasakan menderita menjadi manusia karena dosa sehingga Dia harus mati dan bangkit untuk menyelamatkan saudara dan saya untuk menuju ke hidup yang kekal...karna Allah tdk menginginkan umat ciptaannya binasa sehingga allah mengutus anaknya yg tunggal yaitu yesus sbg Mesias..

    ReplyDelete
  2.  Saya menghargai tulisan anda,,semua yang ditulis adalah benar, sesuai dengan pandangan kita masing-masing. Karena bagaimanapun juga secara sikologi, sudah sifatnya orang dewasa tidak mau disalahkan dan cenderung saling mempertahankan pendapatnya.Kalau itu memang pendapatnya anda adalah baik. Saya pribadi, walaupun sudah dilahirkan kembali melalui Baptisan Kudus tidak akan dapat memahami arti dan makna yang ada di Bibel kalau bukan Roh Kudus (Tuhan) yang memberitahunya kepadaku.Teruslah berkarya saudaraku, semoga perbedaan ini dapat lebih mempererat tali persaudaraan sesama manusia. Semoga Tuhan yang maha pengasih menyertai kita semua. Amen

    ReplyDelete