Apakah Bahasa Arab Bahasa Hati Allah? Tanggapan Atas IsadanIslam.com - Muslim Says

728x90 AdSpace

Trending
Thursday, August 2, 2012

Apakah Bahasa Arab Bahasa Hati Allah? Tanggapan Atas IsadanIslam.com

Pada artikel ini, Staff IDI mengkritik penggunaan bahasa Arab dalam Islam. dengan sikap yang tidak konsisten, menyerang bahasa Arab yang digunakan dalam Shalat dengan tidak nyambung dan kebodohan menyatakan bahwa Allah menerima Doa selain bahasa Arab.

berikut tulisannya:
http://www.isadanalfatihah.com/nama-nama-al-fatihah/apakah-bahasa-arab-bahasa-hati-allah
Apakah Bahasa Arab Bahasa Hati Allah?



New


0

2


0

Pada tahun 1984 kami mengikuti konferensi internasional di Lausanne, Switzerland. Diikuti lebih dari 170 negara. Selama satu minggu ada workshop-workshop dan sembahyang bersama. Orang dari berbagai negara memberi khotbah dan ceramah. Bahasa apakah yang mereka dipakai?
Dunia Modern Menolong Manusia Mengerti Semua Bahasa

Apakah semua penceramah berbahasa Yunani, yaitu bahasa yang dipakai ketika perkembangan gereja di abad pertama? Atau mungkin mereka memakai bahasa Aramaik, bahasa yang digunakan para rasul Isa Al-Masih? Dua bahasa itu ada dan bisa dipakai. Tetapi semua penceramah memakai ibu bahasanya. Ceramahnya diterjemahkan ke dalam bahasa para pendengar melalui ear-phone. Sehingga orang dapat mendengar dalam bahasa ibunya.

Kami senang karena konperensi ini menghargai bahasa ibu setiap peserta. Tidak ada satu bahasa yang lebih baik dari bahasa lain. Tidak ada satu bahasa yang dianggap bahasa suci, yang lebih tinggi dari bahasa lain.
Orang Islam Wajib Sholat Memakai Bahasa Arab

Ketika bersholat, umat Islam diwajibkan mengucapkan Al-Fatihah dalam bahasa Arab, sbb:

Bismillahi r-rahmani r-rahim
Al hamdu lillahi rabbi l-l'alamin
Ar rahmani r-rahim
Maliki yawmi d-din
Iyyaka na'budu wa iyyaka nasta'in
Ihdina s-sirat al-mustaqim
Sirat al-ladina an'amta 'alayhim gayril magdubi 'alayhim walad dallin.
Allah Tidak Mengutamakan Satu Bahasa Di Atas Bahasa Lain

Kewajiban sholat dengan satu bahasa saja, hal ini berbeda sekali dengan ajaran Alkitab. Alkitab tidak meninggikan satu bahasa di atas bahasa lainnya. Semua bahasa di dunia sama nilainya. Demikian jugaTaurat, Zabur dan Kitab Nabi diwahyukan dalam bahasa Ibrani, tetapi Isa Al-Masih berbahasa Aramaik. Allah mewahyukan Injil dalam bahasa Aramaik dan Yunani.
Pada hari Pentakosta Roh Allah mengurapi para Rasul sehingga mereka mampu berkhotbah dalam bermacam-macam bahasa. (Lihatlah Kisah Para Rasul 2:1-10)
Bahasa Ibu, Bahasa Hati, Adalah Bahasa Terbaik

Walaupun Bahasa Arab adalah bahasa yang indah, namun lebih baik berdoa dengan bahasa ibu, yaitu bahasa hati. Allah mengerti dan mengindahkan semua bahasa. Kita perlu sholat dan berdoa dengan penuh pengertian, ketika kita berhadapan dengan Sang Pencipta. Kata-kata hafalan yang tidak dimengerti oleh pendoa tidak berarti di hadapan Allah.
Doa Apakah yang Paling Dihargai Allah?

Doa pengakuan dosa dalam bahasa ibu, doa yang tulus dari hati, seperti doa Nabi Daud paling dihargai Allah. "Terhadap Engkau, terhadap Engkau sajalah aku telah berdosa dan melakukan apa yang Kauanggap jahat . . . (Kitab Mazmur 51:4). Doa dalam bahasa ibu yang minta pengampunan dosa, seperti ditekankan dalam Injil, "Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia adalah setia dan adil, sehingga Ia akan mengampuni segala dosa kita dan menyucikan kita dari segala kejahatan" (Injil, Surat I Yohanes 1:9) bermanfaat besar.

[Staff Isa dan Islam – Kami sudah menyediakan doa pengampunan dosa dalam bahasa Indonesia buat saudara.] 


**********************

Di atas kita dapat membaca bagaimana Staff IDI dengan pengetahuannya yang terbatas, tidak mengetahui bagaimana konsep Islam dalam hal berdo'a dan shalat lantas mengkritik Bahasa Arab yang digunakan dalam Shalat dengan konsep Do'a yang diajarkan Alkitab. Padahal dalam Islam Shalat tidak sama dengan do'a walaupun Shalat identik dengan doa.


Mengapa Shalat harus Bahasa Arab

berikut kami kutipkan:

Mengapa Shalat Harus dengan Bahasa Arab

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah menuliskan dalam kitab fiqih fenomenalnya, Al-Majmu' Syarah Al-Muhazzab, "Terjemah Al-Quran itu bukan Al-Quran itu sendiri sebagaimana ijma' seluruh umat Islam. Semua orang pasti setuju bahwa bila ada seseorang membaca terjemahan Al-Quran dengan bahasa India, dia bukan sedang membaca Al-Quran. Tafsir atau terjemahan syair Imru'ul Qais itu bukanlah syair beliau itu sendiri. Apalagi dengan Al-Quran, terjemahan Al-Quran pastilah bukan Al-Quran itu sendiri. Apalagi kita tahu bahwa Al-Quran itu adalah mukjizat dan bahwa terjemahan itu bukan mukjizat."


Kalau dahulu Imam Abu Hanifah pernah memberikan keringanan untuk itu, tentu karena kasus yang sangat khusus saja. Namun hari ini, orang-orang yang kurang paham menggunakan apa yang pernah dikatakan oleh beliau sebagai sebuah cara untuk meruntuhkan sendi-sendi syariat Islam. Seandainya Imam Abu Hanifah masih hidup hari ini, pastilah beliau akan mengatakan bahwa orang yang membolehkan shalat dengan bahasa selain Arab sebagai sesat dan menyesatkan.

Ada beberpa poin penting alasan Sholat harus menggunakan bahasa Arab

Poin pertama: Dapat dikatakan bahwa dalil utama mengapa shalat harus dikerjakan dengan menggunakan bahasa Arab, setelah mengetahui bahwa shalat merupakan Sunnah Rasulullah dan ibadah tauqifi (dikerjakan sesuai dengan bentuk yang ditetapkan Allah Swt), adalah untuk menjaga dan memelihara shalat sepanjang perjalanan abad dan masa tanpa adanya pengurangan dan penambahan. Dan apabila orang-orang mengerjakan shalat dengan bahasa ibu dan bahasa daerahnya masing-masing maka boleh jadi akan terjadi penambahan dan pengurangan lafaz, distorsi dan tercampurnya dengan pelbagai khurafat dan masalah-masalah yang tak-berdasar pada shalat. Barangkali perubahan-perubahan ini, akan berpengaruh pada kewajiban-kewajiban dan rukun-rukun shalat lainnya. Dan tidak menutup kemungkinan secara perlahan inti shalat akan hilang signifikansinya dan secara keseluruhan akan dilupakan.


Jelas bahwa supaya segala sesuatunya terpelihara dan terjaga selamanya sepanjang sejarah maka ia harus memiliki kriteria dan neraca yang tidak berubah-ubah; seperti dalam masalah ukuran, milimiter, sentimeter atau meter dan terkait dengan urusan berat, gram, kilogram dan sebagainya yang digunakan sebagai kriteria dan pakem yang mengalami perubahan. Shalat juga demikian adanya, beberapa hal yang dinamakan sebagai kewajiban-kewajiban dan rukun-rukun digunakan sebagai kriteria dan pakem dimana salah satu darinya adalah keharusan menggunakan bahasa Arab dalam mengerjakan shalat.


Poin Kedua: Islam merupakan agama global dan universal yang ingin menempatkan seluruh kaum Muslimin pada barisan dan jejeran yang satu. Untuk membentuk masyarakat yang satu tidak mungkin dapat tercapai tanpa bahasa yang satu yang menjadi media mereka untuk berkomunikasi dan saling memahami. Dan bahasa Arab sesuai dengan pengakuan para ahli bahasa, merupakan bahasa yang paling komplit dan menyeluruh dari bahasa-bahasa yang ada di dunia. Bahasa Arab ini dapat menjadi satu bahasa internasional dan bahasa shalat seluruh kaum Muslimin, formula wahdah (kesatuan) dan perlambang persatuan kaum Muslimin; kaidah ini juga dapat dijumpai pada aturan-aturan Islam lainnya seperti mengerjakan shalat dengan menghadap kiblat.


Poin Ketiga: Boleh jadi terlintas dalam benak Anda bahwa mengkondisikan dan memaksa seseorang yang tidak menguasai bahasa Arab untuk mengerjakan shalat dengan menggunakan bahasa Arab akan menciptakan kesulitan bagi mereka dan konsekuensinya adalah berlaku aniaya kepada mereka. Dalam menjawab persoalan ini harus dikatakan bahwa bagi orang-orang yang ingin memenuhi hajat kesehariannya terkondisi menggunakan puluhan terminologi bahkan ratusan istilah asing, mereka tahu bahwa kalimat-kalimat shalat yang terdiri dari himpunan kalimat wajib (dengan menghapus kalimat-kalimat ulangan) kira-kira menjadi 20 kalimat saja. Tentu hal ini bukan merupakan suatu hal yang sulit dilakukan. Dari sisi lain, makna lahir dan permukaan kalimat-kalimat shalat sangat sederhana, mudah dan seluruh orang dapat dengan mudah mempelajari makna lahir dan permukaan kalimat Bismihillahirrahmanirahim (Dengan Menyebut Nama Allah Yang Mahakasih dan Mahasayang) dan seterusnya. Meski kalimat ini mengandung kalimat yang dalam dan luas.


Poin Keempat: Dalam perspektif linguistik, bahasa Arab merupakan bahasa yang paling komplit sedunia sehingga pelbagai konsep dan pahaman yang luas dan mendalam dapat dengan mudah dijelaskan dalam beberapa format indah.[1]

Satu-satunya bahasa yang kumpulan hurufnya sangat konsisten baik dari tulisan maupun pelafalan adalah Al Lughotun Al Arobiya (Bahasa Alquran, bukan bahasa Arab sehari-hari). Misalnya dibandingkan dengan bahasa latin, huruf Alif bila kita tanya ke semua muslim di dunia maka mereka tetap melafalkannya dengan [Alif].
Dlm bahasa latin, huruf [i] dilafal [i] di Indonesia, tapi di Amerika akan dilafal [ai], dan di Prancis justru dilafalkan dengan [a]. Contoh lain, huruf [c], dinegeri barat kadang dilafalkan dengan bunyi [c], [s], dan [k]. Contoh : Charlie buy some machine at Chicago. Huruf [c] dalam bahasa latin sangat tidak konsisten pelafalannya. Di kalangan orang minang bahkan ada gurauan yang menggambarkan inkonsistensi bahasa latin : “O-Ne tulisannyo, Wan dibacanyo, ah iko ciek artinyo” (O-Ne tulisannya, Wan dibacanya, ah itu satu artinya).


Bahasa Arab adalah akar bahasa dunia, tidak hanya dari perspektif sejarah. Unsur huruf dan bunyi lafalnya bisa dilihat dari berbagai bahasa di dunia.Contoh : F4 (baca: ef tse). Dalam bahasa mandarin, hitungan 4 (empat) dibaca tse, yg dlm bahasa Arab adalah huruf keempat dlm urutan hijaiyah, yaitu huruf [tsa]. [syin] dalam huruf hijaiyah juga digunakan di negeri berbahasa Inggris, contoh dalam pelafalan machine. Di Jerman dan Belanda huruf [ghoin] pada huruf hijaiyah digunakan untuk melafalkan kata Guten Morgen (baca: hute morhen), guye morgen (baca: huye morhen). Di Prancis juga banyak menggunakan hukum hijaiyah ikhra, misal pada kata bonjour (baca: bongsua), dan msh banyak lagi.


Bahasa Arab sangat sehat dilihat dari tinjauan medis.Tatkala kita melafalkan huruf hijaiyah (Alif, Ba, Ta, Tsa, dst) hormon tertentu akan diproduksi oleh kelenjar pituitary yang ada diotak kita yang disebabkan oleh stimulus yg dilakukan lidah terhadap simpul syaraf yang banyak terdapat di rongga mulut. Kinerja lidah juga berefek pada hormon dari kelenjar pineal sehingga memberikan rasa teduh, nyaman, tenang, dan damai di jiwa ketika benar melafalkan doa atau bacaan sholat. Getaran pita suara yang dihasilkan oleh pelafalan setiap huruf hijaiyah yang benar dan tepat juga akan menggetarkan organ-organ tubuh kita secara elektromagnetik. Huruf hijaiyah tersebut adalah [ain] untuk ginjal, [ghoin] untuk paru-paru, [kha] untuk jantung, dan sebagainya. Rahasia lain dibalik bahasa Arab Alquran (Arab) adalah bisa menghasilkan energi dan aura tertentu. Lafadz Allah (gabungan huruf Alif Lam Lam Ha), jika di foto aura mengeluarkan pendar cahaya yang menyilaukan. Disebuah literatur martial arts berbahasa Jepang pernah memaparkan bahwa air putih yang dibacakan kata-kata atau doa diatasnya, molekul airnya (diamati mikroskop) berubah sesuai dengan doa yang dibacakan. Bila buruk arti katanya maka buruk pula bentuk molekulnya, demikian sebaliknya. [5]

Penelitian medis ini dilakukan oleh orang Jepang yang bukan orang muslim
Subhanallah....

Poin Kelima: Penggunaan lafaz dan penyebutan zikir pada setiap hukum dan ibadah dengan bahasa Arab bukan merupakan syarat lâzim (syarat yang harus ada). Misalnya berdasarkan pandangan sebagian ulama, bahwa ungkapan yang dipakai dalam akad nikah tidak diharuskan menggunakan bahasa Arab.[2] Sebagian ulama seperti Imam Khomeini Ra dalam bab ini mengatakan bahwa: jika seorang mukallaf tidak mampu mengucapkan formula (sigah) dalam bahasa Arab, walaupun dalam hal ini ia boleh mewakilkannya, maka dibolehkan baginya membaca akad dengan selain bahasa Arab.[3] Demikian juga, doa-doa tidak selalu diharuskan dibaca dengan bahasa Arab. Oleh karena itu, doa dalam shalat pun diperbolehkan disampaikan dengan bahasa selain Arab. Sesuai fatwa mayoritas Marja Taklid, dalam shalat juga pada selain dzikir-dzikir wajib dan khususnya pada saat qunut, ia dapat berdoa dengan bahasa selain Arab.[4]


Akan tetapi apa yang disampaikan di atas tidak bermakna tiadanya perhatian kaum Muslimin terhadap makna-makna dzikir dalam shalat dan sebagainya, melainkan harus bagi setiap Muslim mengenal makna shalat dan doa-doa sehingga ia tahu apa yang ia sampaikan kepada Tuhannya. Apabila ia mengenal dan mengetahui makna shalat dan doa-doa yang disampaikan dalam shalat maka seluruh perbuatannya tidak kering dan tanpa ruh sehingga dengan pengetahuan tersebut ia dapat melesak terbang berziarah menuju keabadian

Bolehkah Umat Islam Berdoa dengan bahasa selain Bahasa Arab
Di atas Staff IDI menggiring pembaca bahwa Shalat adalah do'a, kemudian lantas Staff IDI meninggikan mengelu-elukan ajaran Kristen soal doa bahwa boleh menggunakan bahasa apa saja. Padahal doa dengan Shalat suatu hal yang berbeda. Dan pada kenyataanya dalam konsep Islam berdoa dengan selain bahasa Arab dibolehkan.  Sangat kontras dengan penjelasan Staff IDI yang menggiring opini pembaca bahwa Islam melarang umatnya berdoa dengan selain bahasa Arab.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menerangkan,

وَالدُّعَاءُ يَجُوزُ بِالْعَرَبِيَّةِ وَبِغَيْرِ الْعَرَبِيَّةِ وَاَللَّهُ سُبْحَانَهُ يَعْلَمُ قَصْدَ الدَّاعِي وَمُرَادَهُ وَإِنْ لَمْ يُقَوِّمْ لِسَانَهُ فَإِنَّهُ يَعْلَمُ ضَجِيجَ الْأَصْوَاتِ بِاخْتِلَافِ اللُّغَاتِ عَلَى تَنَوُّعِ الْحَاجَاتِ .

“Berdo’a boleh dengan bahasa Arab dan bahasa non Arab. Allah subhanahu wa ta’ala tentu saja mengetahui setiap maksud hamba walaupun lisannya pun tidak bisa menyuarakan. Allah Maha Mengetahui setiap do’a dalam berbagai bahasa pun itu dan Dia pun Maha Mengetahui setiap kebutuhan yang dipanjatkan. [6]


Dengan penjelasan Di atas apakah Staff IDI akan bertanggung-jawab atas kebodohan dan kebohongan publik yang dilakukannya?



Wallahu A'lam




Catatan Kaki:

[1]. Al-Mizân, jil. 4, hal. 160; Tafsir Nemune, jil. 9, hal. 300 dan jil. 13, hal. 311.

[2]. Mu'allaqât-e Ayatullâh Gerâmi, jil. 4, hal. 645.

[3]. Urwat al-Wutsqâ, jil. 1, hal. Hasyiyeh hal. 645

[4]. Taudhi al-Masâil Marâjî', jil. 1, hal. 62.
[5] http://tiyan.multiply.com/journal/item/18
[6] Majmu’ Al Fatawa, 22/489

 
Kami sangat menghargai komentar pembaca sekalian, baik saran, kritik, bantahan dan lain sebagainya. 
Bagi pembaca yang ingin berkomentar silahkan untuk login dengan mengklik Login di Tombol Login komentar dan pilih akun yang ingin anda gunakan untuk Login, Bisa dengan Facebook, Twitter, Gmail dsb. 
 peraturan komentar: 
1. komentar pendek atau panjang tidak masalah, baik lebih dari satu kolom juga tidak apa-apa. 
2. komentar menggunakan bahasa indonesia dengan baik dan benar tidak berbelit-belit. 
3. tidak menggunakan kata-kata kotor, hujat atau caci maki
4. langsung pada topik permasalahan
Apakah Bahasa Arab Bahasa Hati Allah? Tanggapan Atas IsadanIslam.com Reviewed by Muslim Say on 1:22 AM Rating: 5 Pada artikel ini, Staff IDI mengkritik penggunaan bahasa Arab dalam Islam. dengan sikap yang tidak konsisten, menyerang bahasa Arab yang dig...

1 comment:

  1. itulah indah nya islam..kita sebagai umat islam..mau beribadah di belahan bumi mana pun akan tetap mengerti beda dengan agama2 lain,,coba bayangkan..apa jadi nya kl umat agama lain yg di indonesia..kl mereka beribadah di negri orang misal nya di mexico atau negara ,ain nya,,pst mereka bengong dan nggak ngerti apa2..jd kesempurnaan dlm beribadah akan hilang

    ReplyDelete