Menerjang Yang Haram Saat Darurat Sesuai Kadarnya - Muslim Says

728x90 AdSpace

Trending
Tuesday, July 30, 2013

Menerjang Yang Haram Saat Darurat Sesuai Kadarnya

menerjang_haram_saat_darurat_sesuai_kebutuhanKaedah fikih berikut adalah lanjutan dari kaedah sebelumnya mengenai menerjang yang haram saat darurat. Mohon ditelaah kembali apa yang dimaksud keadaan darurat yang telah dijelaskan sebelumnya . Ada syarat yang mesti diperhatikan dari kaedah tersebut bahwa menerjang yang haram tersebut sesuai dengan kadar yang dibutuhkan, tidak secara terus menerus yang haram diterjang. Jika sudah lepas keadaan darurat, maka harus berhenti mengkonsumsi yang haram. Inilah syarat yang akan dijelaskan dalam kaedah fikih kali ini.
Syaikh ‘Abdurrahman bin Nashir As Sa’di rahimahullah berkata dalam ba’it sya’irnya,
وَ كُلُّ مَحْظُوْرٍ مَعَ الضَّرُوْرَةِ
بِقَدْرِ مَا تَحْتَاجُهُ الضَّرُوْرَة
Setiap larangan boleh diterjang saat darurat,
Namun sekadar yang dibutuhkan untuk menghilangkan darurat
Syarat Bolehnya Menerjang Haram Saat Darurat
Kaedah ini adalah syarat untuk kaedah yang telah disebutkan sebelumnya mengenai bolehnya menerjang yang haram saat darurat. Maksud kaedah yang kita kaji saat ini adalah tidak boleh menerjang yang haram kecuali yang dibutuhkan saja untuk menolak keadaan darurat.
Para ulama memiliki ibarat lain yang sama maksudnya dengan kaedah di atas,
الضَّرُوْرَةُ تُقَدَّرُ بِقَدَرِهَا
“Darurat dihitung sesuai kadarnya.”
Di antara dalil kaedah ini adalah firman Allah Ta’ala,
فَمَنِ اضْطُرَّ غَيْرَ بَاغٍ وَلَا عَادٍ فَلَا إِثْمَ عَلَيْهِ
Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya.” (QS. Al Baqarah: 173). Ayat ini mensyaratkan tidak bolehnya berlebihan ketika menerjang yang haram saat darurat. Siapa yang melampaui batas yang dibutuhkan untuk menghilangkan darurat, maka ia berdosa. Inilah pemahaman ayat dan dalil dari kaedah yang sedang kita kaji.
Contoh Kaedah
1- Tidak ada makanan selain bangkai, maka seseorang boleh mengkonsumsi makanan haram tersebut. Jika sudah mencukupi dan hilanglah dhoror, maka tidak boleh ia menikmati bangkai tersebut lagi. Jika menambah dari yang dibutuhkan, maka ia berdosa.
2- Ketika wanita butuh berobat dan tidak mendapati dokter selain pria, maka ia boleh berobat dengannya dengan syarat hanya mengingkap bagian darurat yang hendak diperiksa saja, tidak yang lainnya. Baca artikel Aturan Melihat Aurat Wanita Saat Berobat.
3- Jika seseorang dalam keadaan darurat mesti membeli sejenis makanan, pakaian, atau senjata sedangkan si penjual enggan untuk menjualnya, maka dalam keadaan darurat boleh membeli dengan paksa barang tersebut sesuai harganya tanpa ridhonya. Bahkan wajib bagi penguasa memaksa para penjual untuk menjual atau penguasa yang menjualkannya dengan paksa pada yang butuh. Ini semua dilakukan ketika dalam keadaan darurat, namun sekadarnya selama darurat itu ada.
4- Keadaan darurat (tidak ada pilihan lain) harus memanfaatkan harta orang lain, maka saat itu boleh memanfaatkannya. Jika si pemilik enggan, ia bisa dipaksa oleh yang punya kuasa untuk meminjamkannya. Ini di saat darurat. Jika darurat tersebut hilang, maka tidak boleh dimanfaatkan seterusnya.
Semoga bermanfaat bagi pengunjung Rumaysho.com sekalian. Wallahu waliyyut taufiq.

Referensi:
Syarh Al Manzhumatus Sa’diyah fil Qowa’id Al Fiqhiyyah, Syaikh Dr. Sa’ad bin Nashir bin ‘Abdul ‘Aziz Asy Syatsri, terbitan Dar Kanuz Isybiliya, cetakan kedua, 1426 H.
Al Qowa’id wadh Dhowabith Al Fiqhiyyah lil Mu’amalah Al Maliyah ‘inda Ibnu Taimiyyah, terbitan Darut Ta’shil, cetakan pertama, 1422 H (1: 534).

@ Sakan 27 Jami’ah Malik Su’ud, Riyadh-KSA, di pagi hari penuh barokah 3 Shafar 1434 H
Kami sangat menghargai komentar pembaca sekalian, baik saran, kritik, bantahan dan lain sebagainya. 
Bagi pembaca yang ingin berkomentar silahkan untuk login dengan mengklik Login di Tombol Login komentar dan pilih akun yang ingin anda gunakan untuk Login, Bisa dengan Facebook, Twitter, Gmail dsb. 
 peraturan komentar: 
1. komentar pendek atau panjang tidak masalah, baik lebih dari satu kolom juga tidak apa-apa. 
2. komentar menggunakan bahasa indonesia dengan baik dan benar tidak berbelit-belit. 
3. tidak menggunakan kata-kata kotor, hujat atau caci maki
4. langsung pada topik permasalahan
izmy azhary

Lulusan Sarjana Komunikasi Islam kampus Sekolah Tinggi Ilmu Dakwah Mohammad Natsir Jakarta, aktif menulis dan diskusi masalah keislaman dan perbandingan agama.

Website: Langit Merah

Menerjang Yang Haram Saat Darurat Sesuai Kadarnya Reviewed by izmy azhary on 12:13 PM Rating: 5 Kaedah fikih berikut adalah lanjutan dari kaedah sebelumnya mengenai menerjang yang haram saat darurat . Mohon ditelaah kembali ...

No comments: